Selamat Malam, Cinta 2

OKEY,  diri  ni terasa semakinnnnlah geli dengan bab terbaru ni. Jangan risau. Gatal-gatal laki bini ni takkan lama. InsyaAllah. Cukuplah sampai enam tujuh bab je kut. Ku nak muntah. Werk.  Pape  pun,  Selamat membaca. :D

BAB  2
Cinta  ini  terlalu  indah  untuk  dinikmati,
Hilang  gundah  di  dalam  hati...

“SELAMAT  pagi,  cinta.”  ucapnya.  Aku  mencelikkan  mata  dengan  bersusah  payah.  Tersenyum  mendengar  ucapan  dan  senyuman  manisnya.  Malam  tadi,  selamat  malam,  cinta.  Pagi  ini  pula,  masih  dia  memanggilku,  cinta.  Hai!  Romantik  sungguh  suamiku.  Barulah  aku  tahu.  Selama  kami  bercinta  dulu,  tak  pernah  aku  tahu  yang  dia  bakal  menjadi  seromantis  ini.  Manja...  lembut.

“Selamat  pagi,  abang.”  ucapku.  Dia  merapatkan  wajah  kami,  merenung  anak  mataku  dengan  tajam  dan  penuh  kasih.  Bibirnya  masih  tidak  lokek  mengorak  senyuman  manis.

“Lena?”  soalnya.  Aku  angguk  dan  mengusap  pipinya  lembut.  Lena  sangat  bila  dia  di  sisi.  Mendakap  tubuhku  dan  membuatkan  aku  rasa  selamat.  Selamat  dipeluk  dengan  pelukan  kasihnya  itu. 

“Abang?”  soalku  pula.

“Lena  sangat.  Sebab  bidadari  abang  ada  di  sisi,  temani  abang  sampai  ke  pagi.”  ucapnya  bersama  tawa  kecil  yang  kedengaran  manja.  Hidungku  dikucup.  Aku  terpejam.  Hidung  kecilku  menjadi  sasarannya?  Sungguh  dia  ini  mendebarkan!  Ciuman  dia  tak  dapat  kujangka  bila.

Thank  you,  cinta...”  ucapnya.

“Untuk  apa?”  soalku  pendek.

“Terima  kasih  untuk  perkahwinan  ini,  terima  kasih  untuk  cinta  ini,  terima  kasih  untuk  malam  yang  penuh  makna  tadi,  terima  kasih  untuk  segalanya.”  luahnya. 

Tangannya  membelai  rambutku  yang  menutupi  mata.  Kami  berbalas  senyuman.  Manis  sekali  orangnya.  Patutlah  aku  berdebar  bagai  nak  gila  setiap  kali  dia  di  sisi.  Dia  bangkit  tidak  lama  kemudian  dan  menggeliat  ke  kiri  dan  ke  kanan.

“Subuh  jom.”  ajaknya  sambil  menggeliat  sedikit.  Comel!  Rambutnya  kusut  masai.  Aku  menahan  senyum.  Masih  tidak  percaya  bahawa  kami  telah  pun  berumah  tangga.  Cincin  dijariku,  aku  tatap  lama.  Ya,  dia  menikahiku.  Atas  dasar  cinta...

Dia  menarik  kedua  belah  tanganku  agar  bangkit  dari  pembaringan.  Usai  membersihkan  diri  dan  bersolat,  dia  duduk  di  tikar  sejadah.  Lama.  Dalam  keadaan  tahiyat  akhirnya.

“Wahai  TUHAN  kami.  Kami  telah  beriman  kepada  apa  yang  telah  ENGKAU  turunkan  dan  kami  mengikut  Rasul-MU;  oleh  itu  suratkanlah  kami  beserta  orang  yang  menjadi  saksi  (yang  mengakui  keesaan-MU  dan  kebenaran  Rasul-MU).”  Doa  pendek  dibaca.  Aku  yakin  itu  surah  ali’-Imran  ayat  ke  lima  puluh  tiga.  Doa  meminta  perlindungan  daripadaNya.  Doa  yang  sering  menjadi  titipan  dia  ketika  kami  berjauhan.

Dia  menghulurkan  tangannya  kepadaku.  Aku  menyambut  dengan  tangan  yang  menggeletar.  Gemuruhnya  untuk aku  mengucup  tangan  yang  menjadi  imamku  ini.  Terasa  bahagia  dunia  ini.  Dia  sudah  sah  bergelar  suami.  Sudah  layak  bergelar  imamku  juga.  Semestinya.  Sebaik  sahaja  hidungku  mencecah  tangan  kanannya,  dia  meletakkan  tapak  tangan  kirinya  ke  atas  ubun-ubunku  lantas  diusap  penuh  kasih.  Terharu.

Terima  kasih,  cinta.”  ucapnya  sambil  mengangkat  daguku.  Rajin  sungguh  dia  berterima  kasih  kepadaku.  Terharu  aku  jadinya.  Dahiku  dikucup  lembut.  Hangat  kasih  seorang  suami.  Haraplah  ianya  berkekalan  sehingga  ke  jannah.


SEWAKTU   memasak,  tubuhku  dipeluk  dari  belakang. 

“Cinta,  terpisah  ruang  waktu  tetap  cinta...  bersatu  dalam  hatiku,  walau  raga,  kita  tak  mungkin  bersama...  kuyakini  hati  kan  tetap  setia...”  dia  menyanyi  di  tepi  telingaku.  Lembut  dan  mendayu-dayu.  Aku  tergelak  kecil.  Merdunya  suara  dia  menenangkan  jiwaku.  Dia  sememangnya  berbakat  dalam  bidang  nyanyian.  Perkara  itu  telah  aku  tahu  sejak  dulu  lagi.

“Lagu  untuk  Irqin  atau  abang  suka-suka  nak  menyanyi?”  soalku  berpura-pura  tak  tahu.  Dia  tergelak kecil.

“Irqin  rasa?”  berteka-teki  pula  dia.

“Mana  Irqin  tahu?”  aku  menjungkitkan  bahu.  Tanganku  masih  lincah  memotong  bawang,  dan  sayuran  untuk  dibuat  tomyam.  Masakan  kegemaran  Rasydan. 

“Perasaan  sendiri  pun  tak  tahu?”  soalan  dibalas  dengan  soalan  lagi.

“Irqin  rasa,  abang  menyanyi  sebab  suka-suka.”  aku  menjawab  selamba  walaupun  aku  tahu,  dia  menyanyikan  lagu  itu  untuk  aku.  Dia  itukan  romantis  sekali  orangnya?  Dari  dulu  lagi,  sikap  penyayang  dia  tak  luntur  padaku.

“Ada  pulak  macam  tu?!  Abang  menyanyi  untuk  sayanglah.  Cepatlah  masak,  abang  dah  lapar  ni.”  dia  merengek  manja.  Aku  menggeleng-gelengkan  kepalaku.  Dah  macam  budak  sepuluh  tahun  pula  dia  ni. 

“Abang,  sabar  tu  separuh  dari  iman.  Sabar.”  aku  menenangkan  dia.  Dia  tergelak  kecil.

“Tak  boleh  sabar.”  dia  jawab  mengada  dan  kemudian  tergelak  kecil.

“Kalau  tak  boleh,  nanti  jangan  lengahkan  Irqin  macam  ni.”  rajukku  lantas  melepaskan  rangkulannya.  Dia  kembali  merangkul  pinggangku.  Dagunya  ditongkat  ke  bahuku.  Meniup  telingaku  sehingga  aku  menggeliat  kegelian.  Dia  ni  betul-betul  pandai  memujuk  sampai  aku  tak  boleh  nak  merajuk  lama-lama  dengannya!

“Manja  lepas  kahwin  ni  eh?”  soalnya.  Memujuk  aku  dengan  suara  garaunya  yang  seksi  itu.

“Manja  lepas  kahwin  itu  bagus,  bang.  Sebelum  kahwin  tu  yang  tak  bagus.”  aku  jawab  selamba.  Pipiku  dicubitnya.  Aku  tergelak  kuat.  Sakit  pipiku  menjadi  mangsa  cubitannya.

“Ada  saja  jawapannya  dari  mulut  tu.  Mujur  siang  hari  tau?”  jawapannya  membuatkan  aku  menyiku  perutnya  perlahan.  Dia  tergelak  manja.

“Abang  lapar  Irqinlah.”  ujarnya. 

“Abang  ni!  Behavelah!”  aku  tampar  lembut  tangannya  yang  masih  di  pinggang.  Dia  tergelak.

“Okey,  masak  sekarang.  Abang  nak  tolong.”  ujarnya  sambil  berdiri  di  sisiku.  Lengan  baju  panjangnya  disinsing  sehingga  ke  paras  siku.  Dia  mencapai  pisau  dan  mengambil  papan  pemotong.  Tanpa  disuruh,  dia  mengupas  bawang  dan  memotongnya  secara  dadu.  Aku  tergelak. 

“Abang  potong  macam  tu,  nak  buat  apa?”  soalku.

“Nak  buat  cicah  asamlah.  Sayang  goreng  ikan  tilapia tu  kan?”  soalnya.  Aku  tersenyum.  Pandai  dia!

“Ikan  tu  asalnya  Irqin  cadang  nak  buat  sweet  sour.  Tapi,  dah  jadi  satu  kerja  pulak  nak  cari  macam-macam  alat.  Dengan  sosnya  tak  ada.  Lagipun,  perut  dah  lapar  sangat  ni.  Sebab  tu  Irqin  goreng  kosong  aje.  Bagusnya  suami  Irqin  ni.”  aku  memujinya.  Dia  tersengih.

“Abang  tahu.”  berlagak  pula  dia.  Tapi  aku  tergelak  sahaja.  Aku  tahu  dia  memang  suka  dipuji  aku.  Dia  tersenyum  simpul.  Aku  lihat  sahaja  dia  membuat  asam  pencicah  itu.  Mula-mula  dilarutkan  air  asam  jawa.  Kemudian,  dia  memotong  tomato,  juga  berbentuk  dadu.

“Abang  belajar  dari  mana?”  soalku  kagum.  Aku  tak  pernah  pandai  buat  pencicah  asam  itu  sebenarnya.  Dia  tersengih.

“Abang  selalu  tengok  mama  memasak.  Lauk  kegemaran  abang,  jadi  abang  belajarlah  sendiri.”  dia  berkata  bangga.  Alhamdulillah.  Suamiku  memang  Prince  Charmingku!  Setiap  apa  yang  dia  buat  sentiasa  menawan  hati.

“Eleh,  muka  abang  tu  bangga  sangat!”  aku  menempelaknya  sambil  tersenyum-senyum.  Aku  yang  berasa  bangga  sebenarnya.


“KESIAN  ISTERINYA...  dia  tinggal  bini  dia.  Macam  tu  aje.  Lepas  tu  tak  explain.  Suka-suka  hati  datang  semula  tanpa  minta  maaf.  Dan  expect,  isteri  dia  maafkan  dia.  Teruk  betul.”  Aku  berkata  sambil  menyulamkan  jari  aku  dengan  Rasydan.  Aku  membetulkan  kedudukanku  di  dalam  pelukannya.  Bimbang  dia  berasa  sakit  dihempap  badanku.

“Sayang  menangis?”  soalnya  apabila  menilik  mukaku.  Air  mata  yang  berlinang  tadi  jatuh  juga.

“Sedih.  Irqin  bayangkan  kalau  abang  buat  Irqin  macam  tu.  Sedihnya.”  Kataku  sambil  mengesat  air  mata.  Lebar  senyuman  suamiku.  Tidak  teragak-agak,  dia  mengucup  mataku,  cuba  mengeringkan  air  mataku  dengan  kucupan  kasih  sayangnya.

“Abang  takkan  buat  Irqin  macam  tu.  Tapi  abang  rasa,  tentu  ada  sebab  dia  tinggal  bini  dia.”  Kata  suamiku  pula.  Kami  sedang  mengulas  sebuah  drama  yang  kami  tonton  bersama.  Suamiku  lebih  banyak  ‘menonton’  aku  berbanding  dengan  drama  di  tv.

“Kalau  betul  ada  sebab,  abang  rasa  apa  sebabnya?”  soalku  sambil  mendongak  memandangnya.  Jari  jemariku  dikucupnya  lembut.

“Abang  tak  tahu...”  kata  suamiku  pendek  sambil  mengusap  belakang  tanganku.  Ya,  dia  sangat  romantis.  Itu  yang  menyebabkan  sayangku  padanya  semakin  menebal  saban  hari.  Mungkin  perkahwinan  kami  masih  lagi  awal,  tetapi  aku  harap  kasih  sayangnya  akan  berkekalan.

“Kalau  abang  di  tempat  dia,  abang  akan  buat  perkara  yang  sama?”  soalku  lagi.  Suamiku  kini  mengirai  rambutku  dengan  jarinya.  Lembut.  Kemudian,  dapat  aku  rasa  ubun-ubunku  dikucupnya  lembut.

“Kalau  bukan  sebab  ajal,  abang  takkan  buat  perkara  yang  sama,  sayang.  Never.”  Kata  suamiku. 

“Irqin  tak  suka  abang  cakap  soal  ajal.  Irqin  malas  fikir.  Irqin  rasa  jauh  lagi.”  kataku  mengelak.  Ubun-ubunku  dikucup  lagi.

“Ajal  di  tangan  Tuhan.  Kita  kena  ingat  tu.  Pandang  abang,  sayang...”  daguku  dicuit.  Aku  memandangnya,  mengikut  arahannya.  Kedua-dua  belah  mataku  dikucup  lembut.  Keningku  digosok  dengan  ibu  jarinya.  Lembut.

“Cantik  isteri  abang.”  Pujinya.  Remote  pada  tanganku  dicapainya.  Tv  ditutup  serta-merta.  Membodek  saja  rupa-rupanya!

“Abang...  kan  kita  tengah  tengok?”  aku  merungut.  Dia  tersenyum.  Pelukan  di  tubuhku  dieratkan.

“Sekarang  tak  lagi.”  Kata  suamiku  bersama  senyuman  nakalnya  yang  tak  langsung  dibendung.  Aku  melingkarkan  tangan  ke  bahunya.  Telinga  aku  sandarkan  ke  dadanya.  Mendengar  setiap  denyutan  jantungnya  yang  berlagu  indah.

“Abang  ni...  perangai  manja-manja  macam  ni  yang  buat  Irqin  rasa  susah  nak  lepaskan  abang  pergi  kerja  nanti.”  Aku  membebel.  Suka  sangat  dia  memanjakan  aku.  Aku  dengar  suaranya  ketawa  kecil.

“Abang  pun  tak  sangka  bila  dah  berbini  abang  jadi  macam  ni.  Jangan  risau,  lambat  lagi  abang  mula  bekerja  balik.”  Katanya  sambil  ketawa  kecil.

“Alah.  Bila  abang  kerja  nanti,  entah-entah  abang  dah  tak  macam  ni  lagi?  Entah-entah  abang  mula  abaikan  Irqin.”  Rajukku.

“Aaaa...  dah  start  membebel...  merajuk...”  katanya.

“Irqin  tau.  Mesti  abang  tak  suka  kena  bebel,  kan?”  Tuduhku.


“Abang  suka  sayang  membebel.  Abang  geram.  Mulut  tu  ada  saja  benda  nak  diluahnya...”  Katanya.  Aku  tergelak  saja.  

1 komen:

 

LunaSAMS Template by Ipietoon Cute Blog Design